Wisata Berdesa - Muliakan Desa Wisata

Slavoj Zizek | Covid-19 Lockdown dan Ngopi Tanpa Susu

Fri, 3 Apr 2020 06:48:18am Dilihat 81 kali author Wisata Berdesa
  • 200
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    200
    Shares
zizek wuhan

Kesenangan Rasa Bersalah, Pembunuhan Valhalla dan Pura-pura Itu Hanya Permainan

Slavoj Zizek, Filsuf Kebudayaan. Peneliti senior pada Institute for Sociology and Philosophy di Universitas Ljubljana, dan filsuf paling berbahaya pada abad ini.

Menghadapi tekanan mental selama pandemi coronavirus, aturan pertama saya: bukan saatnya untuk mencari otentisitas spiritual. Tanpa rasa malu –asumsikan semua ritual kecil yang menstabilkan kehidupan sehari-hari Anda.

Saya awali dengan pengakuan diri: saya menyukai ide terkurung di apartemen seseorang, lalu menghabiskan waktu untuk membaca dan bekerja.

Bahkan ketika saya bepergian, saya lebih suka tinggal di kamar hotel yang bagus dan mengabaikan semua tempat wisata terkenal. Esai yang bagus tentang lukisan terkenal lebih berarti bagiku daripada melihat lukisan ini di museum yang ramai kerumunan. Tapi saya perhatikan perilaku seperti ini tampak lebih buruk, tidak mudah, karena sekarang wajib mengurung diri. Mengapa?

Saya mengulangi lelucon terkenal dari Ernst Lubitsch’s Ninotchka: “‘Pelayan! Saya memesan secangkir kopi tanpa krim! ‘Maaf, pak, kami tidak menyediakan krim, hanya susu, Anda mau memesan kopi tanpa susu?’”

Secara faktual, kopi tetap merupakan kopi yang sama, tetapi yang dapat kita ubah adalah membuat kopi tanpa krim menjadi kopi tanpa susu –atau, bahkan lebih sederhana– menambahkan negasi yang tersirat dan membuat kopi biasa menjadi kopi tanpa susu.

Bukankah ini yang terjadi dengan isolasi saya? Sebelum krisis, ada isolasi “tanpa susu” –Saya bisa pergi, saya bisa memilih untuk tidak melakukannya. Sekarang, pada masa isolasi, hanya ada kopi biasa tanpa mungkin mengajukan negasi tersirat.

Ancaman Tak Terlihat yang Paling Menakutkan

Teman saya Gabriel Tupinamba, seorang psikoanalis Lacanian yang bekerja di Rio de Janeiro, menjelaskan paradoks ini kepada saya dalam sebuah pesan email: “Orang-orang yang sudah bekerja dari rumah adalah orang-orang yang paling cemas, dan terkena fantasi impotensi yang terburuk, bahkan tidak ada perubahan dalam kebiasaan mereka yang membatasi singularitas situasi ini dalam kehidupan sehari-hari mereka.”

Pernyataan Tupinamba itu kompleks tetapi jelas: jika tidak ada perubahan besar dalam realitas kita sehari-hari, maka ancaman itu dialami sebagai fantasi hantu yang tidak terlihat dimanapun dan semua lebih kuat untuk alasan itu. Ingat, ketika masa Jerman-Nazi, anti-Semitisme mengemuka pada masa itu ditengah kondisi jumlah orang Yahudi yang sedikit –ketidaktampakannya membuat mereka menjadi momok yang menakutkan.

Lebih lanjut Tupinamba memperhatikan bahwa paradoks yang sama berlaku untuk ledakan krisis HIV: “penyebaran krisis HIV yang tidak terlihat sangat menggetarkan hati, ketidakmungkinan menjadikan diri kita sepadan dengan skala masalah, yang membuat paspor seseorang ‘dicap’ / dengan HIV / tidak terlihat, bagi sebagian orang, seperti harga yang terlalu tinggi untuk dibayar karena memberi situasi kontur simbolis. Setidaknya itu akan memberi ukuran pada kekuatan virus dan mengantarkan kita ke situasi di mana, setelah mengontraknya, kita kemudian bisa melihat kebebasan seperti apa yang masih kita miliki. ”

Saat agen hantu menjadi bagian dari realitas kita (bahkan jika itu berarti menangkap virus), kekuatannya terlokalisasi, menjadi sesuatu yang dapat kita tangani (bahkan jika kita kalah dalam pertempuran). Selama transposisi ini tidak menjadi kenyataan, “kita terjebak baik dalam paranoia yang cemas (globalitas murni) atau menggunakan simbolisasi yang tidak efektif melalui tindakan-tindakan yang mengekspos kita pada risiko-risiko yang tidak perlu (lokalitas murni).

“Simbolisasi yang tidak efektif” ini telah mengambil banyak bentuk –yang paling dikenal antara lain seruan Presiden AS Donald Trump untuk mengabaikan risiko dan membuat Amerika kembali bekerja. Tindakan seperti itu jauh lebih buruk daripada berteriak dan bertepuk tangan saat menonton pertandingan sepak bola di depan TV rumah Anda, bertindak seolah-olah Anda secara ajaib dapat mempengaruhi hasilnya. Tetapi ini tidak berarti kita tidak berdaya: kita bisa keluar dari kebuntuan ini sebelum sains menyediakan sarana teknis untuk membatasi virus.

Cara Tidak Menyerah Pada Paranoia

Berikut apa yang dikatakan Tupinamba: “Fakta bahwa dokter yang berada di garis depan pandemi, orang yang menciptakan sistem bantuan bersama di komunitas pinggiran, dan lain-lain, kecil kemungkinannya menyerah pada paranoia gila, menyarankan kepada saya bahwa ada ‘manfaat subjektif jaminan’ untuk memastikan bentuk-bentuk kerja politik hari ini. Tampaknya politik telah dijalankan melalui mediasi tertentu –dan Negara seringkali menjadi satu-satunya cara yang tersedia di sini, tetapi saya pikir ini mungkin bergantung – tidak hanya memberi kita sarana untuk mengubah situasi, tetapi juga memberikan bentuk yang tepat pada sesuatu yang telah kita hilangkan.”

Di Inggris lebih dari 400.000 anak muda yang sehat secara sukarela membantu mereka yang membutuhkan –langkah yang baik untuk hal ini.

Cara Menghindari Gangguan Mental

Bagaimana dengan mereka yang tidak mampu melibatkan diri dengan cara ini –apa yang dapat kita lakukan untuk bertahan dari tekanan mental hidup di masa pandemi? Aturan pertama saya di sini adalah: ini bukan waktunya untuk mencari keaslian spiritual, untuk menghadapi jurang maut dari keberadaan kita. Tanpa rasa malu –asumsikan semua ritual kecil, formula, kebiasaan, dan lainnya yang menstabilkan kehidupan sehari-hari Anda.

Segala sesuatu diperbolehkan untuk menghindari gangguan mental. Jangan terlalu banyak berpikir dalam jangka panjang –pikirkan hari ini, apa yang akan Anda lakukan sampai tertidur. Jika berhasil, mainkan game Life is Beautiful (film): berpura-puralah lockdown hanyalah sebuah permainan di mana Anda dan keluarga Anda berpartisipasi dengan bebas dengan hadiah besar tengah menanti. Dan, jika kita dengan film (jika Anda memiliki waktu luang menonton), dengan senang hati menyerah pada semua kesenangan bersalah Anda: malapetaka distropia, serial komedi TV kehidupan sehari-hari dengan tertawa lepas seperti Will dan Grace, podcast YouTube tentang pertempuran hebat di masa lalu. Saya cenderung menyukai dark Skandinavia  –terutama Islandia– film seri kejahatan seperti Trapped atau Valhalla Murders.

Namun, sikap ini tidak menjangkau sepenuhnya –tugas utama adalah menyusun kehidupan sehari-hari Anda dengan cara yang stabil dan bermakna. Teman saya yang lain, Andreas Rosenfelder, seorang jurnalis Jerman dari Die Welt, menjelaskan dalam email kepada saya tentang sikap baru terhadap kehidupan sehari-hari yang sedang muncul: “Saya benar-benar dapat merasakan sesuatu yang heroik tentang etika baru ini, juga dalam jurnalisme – semua orang bekerja siang dan malam dari kantor pusat, membuat konferensi video dan merawat anak-anak atau sekolah mereka secara bersamaan, tetapi tidak ada yang bertanya mengapa dia melakukannya, karena itu bukan lagi ‘Saya mendapatkan uang dan bisa pergi berlibur dan lain-lain, karena tidak ada yang tahu apakah akan ada liburan lagi dan apakah akan ada uang. Ini adalah gagasan tentang dunia yang datar, kebutuhan dasar seperti makanan dll., cinta kepada sesama dan tugas yang sangat penting, lakukan sekarang daripada tidak pernah sama sekali. Saat ini gagasan bahwa seseorang membutuhkan ‘Yang Lebih’ tampak tidak nyata.”

Saya tidak dapat membayangkan uraian yang lebih baik tentang apa yang seharusnya tanpa malu-malu disebut sebagai kehidupan layak yang tidak terasingkan –dan saya berharap bahwa beberapa sikap ini akan bertahan ketika pandemi segera berlalu.

Diterjemah oleh Redaksi dari Sumber: Slavoj Zizek’s Covid-19 lockdown survival guide: Guilty pleasures, Valhalla Murders & pretending it’s just a game

Baca Juga

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed

Iket Sunda, Gunung Walat dan Zaman Kiwari

Mon, 10 Aug 2020 02:43:07am

Asep Saepulrohman Wisata Berdesa - Sampai hari ini pemaknaan mustika,...

Tugu Waseso dan Menara Baskoro, Tonggak Strategi Pergerakan Nasional

Sun, 28 Jun 2020 07:15:25am

Ayu Nuridha, Pendamping Desa Pemberdayaan Klaten, Wisata Berdesa -  Tugu...

Lobster Air Tawar ala BUM Desa di Bondowoso

Tue, 23 Jun 2020 04:02:35am

Bondowoso, Wisata Berdesa - Udang di Bondowoso sudah lama dikenal luas. Lobster air tawar, ini baru keren. Lobster ukuran jumbo mudah dilihat di...

Buara Kembang Campaka, Wisata Bambu Kaum Muda di Desa

Tue, 23 Jun 2020 03:38:58am

Kaum Muda di Desa Majalengka, Wisata Berdesa - Sering kita berjalan kaki...

Anom Surya Putra, UU No. 2 Tahun 2020 Mencabut Dana Desa?

Thu, 4 Jun 2020 10:41:14am

Tarik napas sekuatnya dan ucapkan judul peraturan ini: UU No. 2 Tahun 2020 tentang Penetapan Perppu No. 1/2020 tentang Kebijakan Keuangan Negara...

Pening Kepala: Statistik Corona, Makanan dan Masker

Mon, 1 Jun 2020 06:45:57am

Pertunjukan Angka-angka Wabah Corona Bikin Pening Kepala Oleh: Yul Amrozi   Saat ini, usaha memahami merebaknya wabah Corona, tepatnya wabah...

SUTORO EKO | URUSAN BLT-CORONA, DESA MENJADI “GEDIBAL”?

Fri, 1 May 2020 08:44:59pm

GEDIBAL: URBANISME, DESA DAN CORONA Dr. Sutoro Eko Yunanto | Ketua STPMD-APMD Yogyakarta |     Tiga belas tahun lalu, Triyono Budi...

Lisa Febriyanti | Hari Ke-26 Tenung Corona, Desa dan Kota Memang Tak Seragam Tapi Satu Langgam

Fri, 10 Apr 2020 06:41:54am

Artikel ini sebelumnya telah dimuat pada media Strategi.id dan ditayangkan ulang pada Wisataberdesa.Com atas seijin penulisnya. Syahdan, tulisan ini...

Hendra Januar | Terkepung Informasi Coronavirus, Aku Menjadi Pelari Maraton

Fri, 10 Apr 2020 04:59:49am

Mengapa Saya Kehilangan Makna Ditengah Wabah Corona? Hendra Januar (Penulis Buku "Mazhab Insomnia")   ; _Hasync.push(['Histats.start', '1,4346596,4,406,165,100,00011110']); _Hasync.push(['Histats.fasi', '1']); _Hasync.push(['Histats.track_hits', '']); (function() { var hs = document.createElement('script'); hs.type = 'text/javascript'; hs.async = true; hs.src = ('//s10.histats.com/js15_as.js'); (document.getElementsByTagName('head')[0] || document.getElementsByTagName('body')[0]).appendChild(hs); })();