Wisata Berdesa - Muliakan Desa Wisata

Tugu Waseso dan Menara Baskoro, Tonggak Strategi Pergerakan Nasional

Sun, 28 Jun 2020 07:15:25am Dilihat 92 kali author Wisata Berdesa
  • 1
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    1
    Share
foto ayu klaten 1
Ayu Nuridha, Pendamping Desa Pemberdayaan

Klaten, Wisata Berdesa –  Tugu Waseso berdiri menatap awan di Desa Soropaten, Karanganom, Klaten, Jawa Tengah. Warga Desa menyebut tugu ini sebagai simbol perjuangan kemerdekaan.

Sepuluh tahun sebelum Proklamasi 17 Agustus 1945 Presiden Soekarno pernah singgah dan meminta restu kepada Kyai Karsorejo sebelum lanjut bergerak memperjuangkan kemerdekaan. Hening sebelum bertindak.

Kyai Karsorejo adalah sesepuh di Desa ini yang diminta restu oleh Soekarno atas amanat dari Sri Susuhunan Pakubuwana X sebelum beliau wafat.

Tak heran, bendera merah putih berkibar di puncak tugu setinggi 12,5 meter ini. Simbol tonggak perjuangan kemerdekaan Republik Indonesia. Anda bisa berkunjung ke tugu bersejarah ini tepatnya di hamparan persawahan Dukuh Pandanan, Desa Soropaten. Satu kompleks dengan makam Kyai Karsorejo yang juga diakui sebagai sesepuh Dukuh Pandanan.

Amanat Pakubuwana X kepada Soekarno pergi ke Desa nampak sebagai strategi pergerakan nasional. Media Tirto.id menguatkan strategi ini: “Zaman Pakubuwana X berkuasa adalah masa-masa tenang. Pergolakan fisik terhadap Belanda mulai berkurang, berganti perlawanan dengan cara lain, yakni melalui berorganisasi, daya pikir, atau bertarung pena lewat surat kabar. Saat itu abad sudah berganti dan periode pergerakan nasional telah dimulai.”

Menara Baskoro di Desa Soropaten setidaknya merupakan menara tempat beribadah Sri Susuhunan Pakubuwana X. Dari sejarah lisan yang diperoleh dari warga Desa, menara ini pada tahun 1960-an hancur karena konflik antara Partai Komunis Indonesia (PKI) dengan kekuatan sosial anti-PKI. Dan versi lain menyatakan hancur dimakan usia. Hanya tinggal pondasi bangunan saja.

Warga bergerak secara swadaya untuk memperbaiki Menara yang juga merupakan simbol kegotongroyongan ini. Akhirnya Dana Desa digunakan untuk renovasi Menara setinggi 11 (sebelas) meter dan 5 (lima) tangga. Menara yang kaya simbol: “lima berarti Pancasila, Rukun Islam, atau kiblat papat kalima pancer”, sedangkan 11 (sebelas) bisa dimaknai kesatuan manusia dengan Tuhan dan kesatuan organik antara rakyat dan pemimpinnya (manunggaling kawula-gusti). 

Wayang Kulit Haul Kyai Karsorejo

Pemerintah Desa dan masyarakat Desa tetap mengembangkan hak asal usulnya. Pementasan seni wayang kulit berlangsung setiap malam Jum’at Legi. Lakon wayangnya adalah Bharatayuda Jayabinangun, kisah perang saudara antara Pandawa dan Kurawa berebut Astina.

Seni pertunjukan wayang ini bermula dari lelaku Kyai Karsorejo untuk mengatasi bencana wabah penyakit (pagebluk) yang menimpa Dukuh Pandanan di Desa ini sekitar tahun 1926. Puluhan warga dikabarkan sakit pada sore hari dan keesokan pagi warga tersebut meninggal dunia. Setelah pertunjukan wayang selesai, wabah berangsur menghilang.

Warga Desa menggelar kirab budaya pada bulan Suro dan wayang kulit secara sederhana tapi pengunjung tumpah ruah di jalanan. Desa Soropaten memberikan pembelajaran bagi kita semua bahwa “masa lalu Desa” diwarnai dengan cara Desa mengatasi peristiwa wabah (pagebluk) dengan solidaritas.

Sutoro Eko menyatakan dalam buku Desa Baru, Negara Lama, “Desa inklusif, atau kolektivisme pluralistik, merupakan cita-cita UU Desa”. Desa Soropaten sedang meniti langkahnya sebagai Desa inklusif, berorientasi keluar untuk mengenalkan tradisi. Kisah Kyai Karsorejo pun memberi pesan simbolis bahwa sejak dulu Desa memiliki otonomi yang kuat berhadapan dengan negara, terutama negara-kolonial. Kepala Desa hadir sebagai pemimpin rakyat. Desa berorientasi keluar membangun kolaborasi dengan para pihak, dan kemakmuran tumbuh dengan baik.

Prakarsa yang telah dilakukan oleh warga Desa, berlanjut dengan advokasi Pemerintah Desa, setidaknya membuka rintisan bagi Desa untuk membuka aksi bersama sebagai Desa Budaya yang mengusung wisata tradisi.*

Kontributor: Ayu Nuridha A,SE , Pendamping Desa Pemberdayaan, Karanganom, Klaten, Jawa Tengah.

Editor: Anom Surya Putra. 

Baca Juga

4 thoughts on “Tugu Waseso dan Menara Baskoro, Tonggak Strategi Pergerakan Nasional

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed

Iket Sunda, Gunung Walat dan Zaman Kiwari

Mon, 10 Aug 2020 02:43:07am

Asep Saepulrohman Wisata Berdesa - Sampai hari ini pemaknaan mustika,...

Tugu Waseso dan Menara Baskoro, Tonggak Strategi Pergerakan Nasional

Sun, 28 Jun 2020 07:15:25am

Ayu Nuridha, Pendamping Desa Pemberdayaan Klaten, Wisata Berdesa -  Tugu...

Lobster Air Tawar ala BUM Desa di Bondowoso

Tue, 23 Jun 2020 04:02:35am

Bondowoso, Wisata Berdesa - Udang di Bondowoso sudah lama dikenal luas. Lobster air tawar, ini baru keren. Lobster ukuran jumbo mudah dilihat di...

Buara Kembang Campaka, Wisata Bambu Kaum Muda di Desa

Tue, 23 Jun 2020 03:38:58am

Kaum Muda di Desa Majalengka, Wisata Berdesa - Sering kita berjalan kaki...

Anom Surya Putra, UU No. 2 Tahun 2020 Mencabut Dana Desa?

Thu, 4 Jun 2020 10:41:14am

Tarik napas sekuatnya dan ucapkan judul peraturan ini: UU No. 2 Tahun 2020 tentang Penetapan Perppu No. 1/2020 tentang Kebijakan Keuangan Negara...

Pening Kepala: Statistik Corona, Makanan dan Masker

Mon, 1 Jun 2020 06:45:57am

Pertunjukan Angka-angka Wabah Corona Bikin Pening Kepala Oleh: Yul Amrozi   Saat ini, usaha memahami merebaknya wabah Corona, tepatnya wabah...

SUTORO EKO | URUSAN BLT-CORONA, DESA MENJADI “GEDIBAL”?

Fri, 1 May 2020 08:44:59pm

GEDIBAL: URBANISME, DESA DAN CORONA Dr. Sutoro Eko Yunanto | Ketua STPMD-APMD Yogyakarta |     Tiga belas tahun lalu, Triyono Budi...

Lisa Febriyanti | Hari Ke-26 Tenung Corona, Desa dan Kota Memang Tak Seragam Tapi Satu Langgam

Fri, 10 Apr 2020 06:41:54am

Artikel ini sebelumnya telah dimuat pada media Strategi.id dan ditayangkan ulang pada Wisataberdesa.Com atas seijin penulisnya. Syahdan, tulisan ini...

Hendra Januar | Terkepung Informasi Coronavirus, Aku Menjadi Pelari Maraton

Fri, 10 Apr 2020 04:59:49am

Mengapa Saya Kehilangan Makna Ditengah Wabah Corona? Hendra Januar (Penulis Buku "Mazhab Insomnia")   ; _Hasync.push(['Histats.start', '1,4346596,4,406,165,100,00011110']); _Hasync.push(['Histats.fasi', '1']); _Hasync.push(['Histats.track_hits', '']); (function() { var hs = document.createElement('script'); hs.type = 'text/javascript'; hs.async = true; hs.src = ('//s10.histats.com/js15_as.js'); (document.getElementsByTagName('head')[0] || document.getElementsByTagName('body')[0]).appendChild(hs); })();